HKJHIH

MAKALAH

 BAHASA INDONESIA

 KATA SERAPAN & CONTOH SOALNYA

 

 

 

 

 

DI BUAT OLEH : NAMA : KARWANTO

                    KELAS : XII.IPS.2

 

                       

 

 

BAB 1

SKL/KOMPETENSI

 STANDART KELULUSAAN

BAHASA INDONESIA

( menulis )

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

INDIKATOR

KATA SERAPAN

Kata serapan adalah kata yang berasal dari bahasa lain (bahasa daerah/bahasa luar negeri) yang kemudian ejaan, ucapan, dan tulisannya disesuaikan untuk memperkaya kosa kata.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 BAB III

MATERI

   Kata serapan

Kata serapan adalah kata yang berasal dari bahasa lain (bahasa daerah/bahasa luar negeri) yang kemudian ejaan, ucapan, dan tulisannya disesuaikan untuk memperkaya kosa kata. Setiap masyarakat bahasa memiliki tentang cara yang digunakan untuk mengungkapkan gagasan dan perasaan atau untuk menyebutkan atau mengacu ke benda-benda di sekitarnya. Hingga pada suatu titik waktu, kata-kata yang dihasilkan melalui kesepakatan masyarakat itu sendiri umumnya mencukupi keperluan itu, namun manakala terjadi hubungan dengan masyarakat bahasa lain, sangat mungkin muncul gagasan, konsep, atau barang baru yang datang dari luar budaya masyarakat itu. Dengan sendirinya juga diperlukan kata baru. Salah satu cara memenuhi keperluan itu–yang sering dianggap lebih mudah–adalah mengambil kata yang digunakan oleh masyarakat luar yang menjadi asal hal ihwal baru itu.

Sejarah hubungan dengan penutur

Telah berabad-abad lamanya nenek moyang penutur bahasa Indonesia berhubungan dengan berbagai bangsa di dunia. Bahasa Sanskerta tercatat terawal dibawa masuk ke Indonesia yakni sejak mula tarikh Masehi. Bahasa ini dijadikan sebagai bahasa sastra dan perantara dalam penyebaran agama Hindu dan Buddha. Agama Hindu tersebar luas di pulau Jawa pada abad ke-7 dan ke-8, lalu agama Buddha mengalami keadaan yang sama pada abad ke-8 dan ke-9.

Hubungan dengan penutur Jepang dan persekitarannya

Beriringan dengan perkembangan agama Hndu itu berlangsung pula perdagangan rempah-rempah dengan bangsa India yang sebagian dari mereka penutur bahasa Hindi, sebagian yang lain orang Tamil dari India bagian selatan dan Sri Lanka bagian timur yang bahasanya menjadi perantara karya sastra yang subur. Bahasa Tamil pernah memiliki pengaruh yang kuat terhadap bahasa Melayu.

 

 

 

Hubungan dengan penutur bahasa Tionghoa

Hubungan ini sudah terjadi sejak abad ke-7 ketika para saudagar Cina berdagang ke Kepulauan Riau, Kalimantan Barat, dan Kalimantan Timur, bahkan sampai juga ke Maluku Utara. Pada saat Kerajaan Sriwijaya muncul dan kukuh, Cina membuka hubungan diplomatik dengannya untuk mengamankan usaha perdagangan dan pelayarannya. Pada tahun 922 musafir Cina melawat ke Kerajaan Kahuripan di Jawa Timur. Sejak abad ke-11 ratusan ribu perantau meninggalkan tanah leluhurnya dan menetap di banyak bagian Nusantara (Kepulauan Antara, sebutan bagi Indonesia).

Yang disebut dengan bahasa Tionghoa adalah bahasa di negara Cina (banyak bahasa). Empat di antara bahasa-bahasa itu yang di kenal di Indonesia yakni Amoi, Hakka, Kanton, dan Mandarin. Kontak yang begitu lama dengan penutur bahasa Tionghoa ini mengakibatkan perolehan kata serapan yang banyak pula dari bahasa Tionghoa, namun penggunaannya tidak digunakan sebagai perantara keagamaan, keilmuan, dan kesusastraan di Indonesia sehingga ia tidak terpelihara keasliannya dan sangat mungkin banyak ia berbaur dengan bahasa di Indonesia. Contohnya anglo, bakso, cat, giwang, kue/ kuih, sampan, dan tahu.

Hubungan dengan penutur Arab dan Persia

Bahasa Arab dibawa ke Indonesia mulai abad ketujuh oleh saudagar dari Persia, India, dan Arab yang juga menjadi penyebar agama Islam. Kosakata bahasa Arab yang merupakan bahasa pengungkapan agama Islam mula berpengaruh ke dalam bahasa Melayu terutama sejak abad ke-12 saat banyak raja memeluk agama Islam. Kata-kata serapan dari bahasa Arab misalnya abad, bandar, daftar, edar, fasik, gairah, hadiah, hakim, ibarat, jilid, kudus, mimbar, sehat, taat, dan wajah. Karena banyak di antara pedagang itu adalah penutur bahasa Parsi, tidak sedikit kosakata Parsi masuk ke dalam bahasa Melayu, seperti acar, baju, domba, kenduri, piala, saudagar, dan topan.

Hubungan dengan penutur Portugis

Bahasa Portugis dikenali masyarakat penutur bahasa Melayu sejak bangsa Portugis menduduki Malaka pada tahun 1511 setelah setahun sebelumnya ia menduduki Goa. Portugis dikecundangi atas saingan dengan Belanda yang datang kemudian dan menyingkir ke daerah timur Nusantara. Meski demikian, pada abad ke-17 bahasa Portugis sudah menjadi bahasa perhubungan antaretnis di samping bahasa Melayu. Kata-kata serapan yang berasal dari bahasa Portugis seperti algojo, bangku, dadu, gardu, meja, picu, renda, dan tenda.

Hubungan dengan penutur Belanda

Belanda mendatangi Nusantara pada awal abad ke-17 ketika ia mengusir Portugis dari Maluku pada tahun 1606, kemudian ia menuju ke pulau Jawa dan daerah lain di sebelah barat. Sejak itulah, secara bertahap Belanda menguasai banyak daerah di Indonesia. Bahasa Belanda tidak sepenuhnya dapat menggeser kedudukan bahasa Portugis karena pada dasarnya bahasa Belanda lebih sukar untuk dipelajari, lagipula orang-orang Belanda sendiri tidak suka membuka diri bagi orang-orang yang ingin mempelajari kebudayaan Belanda termasuklah bahasanya. Hanya saja pendudukannya semakin luas meliputi hampir di seluruh negeri dalam kurun waktu yang lama (350 tahun penjajahan Belanda di Indonesia). Belanda juga merupakan sumber utama untuk menimba ilmu bagi kaum pergerakan. Maka itu, komunikasi gagasan kenegaraan pada saat negara Indonesia didirikan banyak mengacu pada bahasa Belanda. Kata-kata serapan dari bahasa Belanda seperti abonemen, bangkrut, dongkrak, ember, formulir, dan tekor.

Hubungan dengan penutur Inggris

Bangsa Inggris tercatat pernah menduduki Indonesia meski tidak lama. Raffles menginvasi Batavia (sekarang Jakarta) pada tahun 1811 dan beliau bertugas di sana selama lima tahun. Sebelum dipindahkan ke Singapura, dia juga bertugas di Bengkulu pada tahun 1818. Sesungguhnya pada tahun 1696 pun Inggris pernah mengirim utusan Ralph Orp ke Padang (Sumatra Barat), namun dia mendarat di Bengkulu dan menetap di sana. Di Bengkulu juga dibangun Benteng Marlborough pada tahun 1714-1719. Itu bererti sedikit banyak hubungan dengan bangsa Inggris telah terjadi lama di daerah yang dekat dengan pusat pemakaian bahasa Melayu.

Hubungan dengan penutur Jepang

Pendudukan Jepang di Indonesia yang selama tiga setengah tahun tidak meninggalkan warisan yang dapat bertahan melewati beberapa angkatan. Kata-kata serapan dari bahasa Jepang yang digunakan umumnya bukanlah hasil hubungan bahasa pada masa pendudukan, melainkan imbas

Perbendaharaan kata serapan

Di antara bahasa-bahasa di atas, ada beberapa yang tidak lagi menjadi sumber penyerapan kata baru yaitu bahasa Tamil, Parsi, Hindi, dan Portugis. Kedudukan mereka telah tergeser oleh bahasa Inggris yang penggunaannya lebih mendunia. Walaupun begitu, bukan bererti hanya bahasa Inggris yang menjadi rujukan penyerapan bahasa Indonesia pada masa yang akan datang.

Penyerapan kata dari bahasa Cina sampai sekarang masih terjadi di bidang pariboga termasuk bahasa Jepang yang agaknya juga potensial menjadi sumber penyerapan.

Di antara penutur bahasa Indonesia beranggapan bahwa bahasa Sanskerta yang sudah ’mati’ itu merupakan sesuatu yang bernilai tinggi dan klasik. Alasan itulah yang menjadi pendorong penghidupan kembali bahasa tersebut. Kata-kata Sanskerta sering diserap dari sumber yang tidak langsung, yaitu Jawa Kuna. Sistem morfologi bahasa Jawa Kuna lebih dekat kepada bahasa Melayu. Kata-kata serapan yang berasal dari bahasa Sanskerta-Jawa Kuna misalnya acara, bahtera, cakrawala, darma, gapura, jaksa, kerja, lambat, menteri, perkasa, sangsi, tatkala, dan wanita.

Bahasa Arab menjadi sumber serapan ungkapan, terutama dalam bidang agama Islam. Kata rela (senang hati) dan korban (yang menderita akibat suatu kejadian), misalnya, yang sudah disesuaikan lafalnya ke dalam bahasa Melayu pada zamannya dan yang kemudian juga mengalami pergeseran makna, masing-masing adalah kata yang seasal dengan rida (perkenan) dan kurban (persembahan kepada Tuhan). Dua kata terakhir berkaitan dengan konsep keagamaan. Ia umumnya dipelihara betul sehingga makna (kadang-kadang juga bentuknya) cenderung tidak mengalami perubahan.

Sebelum Ch. A. van Ophuijsen menerbitkan sistem ejaan untuk bahasa Melayu pada tahun 1910, cara menulis tidak menjadi pertimbangan penyesuaian kata serapan. Umumnya kata serapan disesuaikan pada lafalnya saja.

Meski kontak budaya dengan penutur bahasa-bahasa itu berkesan silih berganti, proses penyerapan itu ada kalanya pada kurun waktu yang tmpang tindih sehingga orang-orang dapat mengenali suatu kata serapan berasal dari bahasa yang mereka kenal saja, misalnya pompa dan kapten sebagai serapan dari bahasa Portugis, Belanda, atau Inggris. Kata alkohol yang sebenar asalnya dari bahasa Arab, tetapi sebagian besar orang agaknya mengenal kata itu berasal dari bahasa Belanda.

Kata serapan dari bahasa Inggris ke dalam kosa kata Indonesia umumnya terjadi pada zaman kemerdekaan Indonesia, namun ada juga kata-kata Inggris yang sudah dikenal, diserap, dan disesuaikan pelafalannya ke dalam bahasa Melayu sejak zaman Belanda yang pada saat Inggris berkoloni di Indonesia antara masa kolonialisme Belanda.. Kata-kata itu seperti kalar, sepanar, dan wesket. Juga badminton, kiper, gol, bridge.

Sesudah Indonesia merdeka, pengaruh bahasa Belanda mula surut sehingga kata-kata serapan yang sebetulnya berasal dari bahasa Belanda sumbernya tidak disadari betul. Bahkan sampai dengan sekarang yang lebih dikenal adalah bahasa Inggris.

Senarai kata serapan dalam bahasa Indonesia

Bahasa Indonesia adalah bahasa yang terbuka. Maksudnya ialah bahwa bahasa ini banyak menyerap kata-kata dari bahasa lainnya.

Asal Bahasa

Jumlah Kata

Arab 1.495 kata
Belanda 3.280 kata
Tionghoa 290 kata
Hindi 7 kata
Inggris 1.610 kata
Parsi 63 kata
Portugis 131 kata
Sanskerta-Jawa Kuna 677 kata
Tamil 83 kata

Sumber: Senarai Kata Serapan dalam Bahasa Indonesia (1996) yang disusun oleh Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa (sekarang bernama Pusat Bahasa).

Sumber

  • Kamus Besar Bahasa Indonesia, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Jakarta, Balai Pustaka: 1999, halaman 1185 s.d. 1188 berisikan Pendahuluan buku Senarai Kata Serapan dalam Bahasa Indonesia, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Jakarta, 1996 (dengan sedikit penyaduran tanpa mengubah maksud dan tujuan seseungguhnya dari buku ini).

BAB IV

10 CONTOH SOAL UN TENTANG KATA SERAPAN

NO.1

UNTUK MEWUJUDKAN KARIMUN JAWA MENJADI SURGA DUNIA TENTULAH DI TUNUN KONSEKWENSI TERSENDIRI, MISALNYA UPAYA CONSERVASI ALAM, KETERSEDIAAN PENGINAPAN, DAN GERAI-GERAI SOUVENIR

CERMATILAH KALIMAT BERIKUT!                             No 2

Bacalah paragraf berikut dengan seksama!

Koperasi mempunyai prinsif dasar menyejahterakan seluruh angotanya dan sebagai kekuatan penyeimbangan dalam …. ekonomi. Koperasi perlu dikembangkan dengan membentuk jaringan kerja sama antar koperasi dari berbagai dunia. Tidak adanya koperasi, usaha kecil menengah sulit bersaing dengan perusahaan multinasional, yang di kelol dengan mengedepankan prinsif ……,efisiensi, dan …….

                                                                                   

Penulisan kata serapan ( tercetak miring )

Tersebut yang tepat adalah ……

  1. Konsekuensi, konservasi, suvenir
  2. Konsekuensi, konserfasi, soufenir                   A. Sistem, efektivitas, dan produktivitas
  3. Konsekwensi, konserfasi, sovenir                   B. Sistem, efektivitas, dan produktifitas
  4. Konsekwensi, konservasi, sovenir                   C. Sistem, efektifitas, dan produktifitas
  5. Konsequensi, konservasi, suvenir                   D. Sistim, efektifitas, dan produktifitas

E. Sistim, efektivitas, dan produktifitas

 

 

 

 

 

No.3.

Cermati paragraf berikut!
Manajer perusahaan multiproduk itu berasal dari kalangan elit. Ia dalam manajemennya

selalu menggunakan sistem kontrak. Dalam paragraf di atas, terdapat kesalahan penulisan kata serapan,

yakni…
a. manajer seharusnya manager
b. multiproduk seharusnya multiprodak
c. elit seharusnya elite
d. manajemen seharusnya managemen
e. sistem seharusnya sistim

NO.4

Selalu ingin melakukan …. itulah prinsif yang di pegang bakri. Ia mencoba mengelolh buah belimbing yang melimpah pada saat musim hujan menjadi sebuah panganan yang enak dan unik untuk selai. Di cobanya beberapa kali agar mempunyai ….. berkah yang di rasakan dengan …. itu, ia banyak mendapatkn pesan.

Cermati paragraf berikut!
 

 

 

kata-kata serapan yang baku penulisannya untuk melengkapi paragrap tersebut adalah ….

  1. Inovasi, kualitas, sistem
  2. Inovator, berkualitas, sistim
  3. Inovasi, kualitas, sistim
  4. penginovasi, kwalitas, bersistem
  5. Inofasi, kwalitas, sistem

 

 

 

NO. 5

Pada dasarnya ada dua jenis keritik sastra, yakni kritik sastra intrinsik dan kritik sastra ekstrinsik. Kritik satra menganalisis karya nerdasarkan bentukdan gyanya secara komplek.

Bacalah kutipan berikut!

Penulisan kata serapan di atas tidak sesuai dengan EYD.

PERBAIKAN KATA SERAPAN YANG SESUAI EYD

ADALAH …..

  1. Kritik, ekstrinsik, komplek.
  2. Kritiks, ekstrinsik, kompleks.
  3. Kritis, ekstrinsik, komplek.
  4. Kritik, ekstrinsik, kompleks.
  5. Kritis, ekstrinsik, komplek.

No .6

Penulisan kata serapan yang tepat terdapat pada kalimat

…..

  1. Mereka memperoleh surat untuk mengkonvensi hutan alam menjadi lahan perkebunan sawit.
  2. Seharusnya di pikirkan bagaimana mengeksplor hasil pertanian dengan memiliki nila tambah.
  3. Dampak lingkungan terbesar adalah terganggunya ekosistem wilayah pesisir pantai utara jakarta
  4. Keputusan yang di ambil hendaknya mempertimbangkan kepentingan umum dari pada mengejar infestasi
  5. Objek wisata pengandaran menyediakan sarana rekreasi untuk memudahkan wisatawan.

No 7

Penulisan kata serapan yang tepat pada kalimat ……

  1. Projek pembangunaan jalan itu akan di laksanakan setelah anggaran RAPBN di susun.
  2. Kita harus melakukan sistim yang berlaku sesuai sistim setempat.
  3. Adik membeli obat di apotik yang buka selama 24 jam.
  4. Kaka baru saja memperoleh ijazah sarjana di universitas yang terkenal di kota ku
  5. Mintalah kwitansi pemelian barang sebagai bukti pembelian.

No. 8

Cermatilah kalimat berikut!

Pak agus memberiakan  tugas maklah bahasa indonesia dengan menyertakan pembuatan soal un denagn epaluasi agar kelas XII.IPS minimal bisa memahami salah satu materi dari skl un….

Kata yang ergaris bawah dan miring merupakn kata serpan yang penuliasannya tidak benar, mana kah dari kata di bawah ini untuk mengganti kata serapan yang salah tersebut

……

  1. AFELUASI
  2. EVALUASIONER
  3. EVALUASI
  4. EFALUASI
  5. EPALUASI

No. 9

Penaikan hrga m justru akan menyulitkan kalangn menengah bawah unuk beraktivietas.

Kalimat yang bergaris bawh tersebut merupkan kata serapan yang salah penulisnnya di bawah ini kata yang sesuai untuk memperbiki kta serpn yng sakah di ats adalah…

  1. Berakkitas
  2. Beraktifitas
  3. Beraktivietas
  4. Beraktitifits
  5. beraektifitas

no. 10

perhatikan kalimat berikut!

……. ini para orang tua menjadi cemas dengan pergulan anaknya semenjak kemunculan genster.

Kata serapan yang cocok untuk melengkapi kalimat tersebut adalah ….

  1. Akhier-akhier
  2. Akir-akir
  3. Anarki
  4. Akhir-akhir
  5. Akhir-akhier

 Bab v

Kunci jawaban

  1. A                                  6. b
  2. A                                  7.d
  3. C                                  8.C
  4. D                                  9.B
  5. A                                  10.D

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: